Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs e-MISI

You are hereArtikel / Cinta akan Kemudahan yang Berbahaya

Cinta akan Kemudahan yang Berbahaya


By admin - Posted on 05 February 2021

Dia tidak bisa membayangkan hidup tanpa sapu tangannya. Bukan berarti dia menjalani kehidupan yang membutuhkan sapu tangan, ingatlah; itu adalah prinsip masalahnya. Dia tinggal dalam kenyamanannya - rumahnya yang sangat nyaman, berperabotan lengkap di bukit – dan tidak tertarik untuk bepergian ke tempat yang tidak rapi, tidak nyaman, dan tidak dapat diprediksi.

Sebagai orang Kristen yang tinggal di Barat, satu godaan yang kita hadapi (seringkali tidak kita sadari bahwa kita menghadapinya) adalah godaan untuk menjadi nyaman, tenang, damai, sama sekali tidak tertarik pada apa pun yang mungkin mengancam ketenangan yang telah kita bangun untuk diri kita sendiri. Kita hidup seperti Bilbo Baggins in the Shire dalam sejarah gereja, sebagian besar terselip dari banyak bahaya dan ketidaknyamanannya. Kita percaya diri kita aman, seperti yang Tolkien tulis tentang Shire dalam "The Hobbit", jadi -- pedang di bagian ini kebanyakan tumpul, dan kapak digunakan untuk pepohonan, dan perisai sebagai tempat buaian atau penutup piring; dan naga berada jauh dengan aman (dan karenanya menjadi legendaris)."

Dengan semua ketidaksempurnaan Amerika yang tersisa, kita menikmati lebih banyak kebebasan, kekayaan, kemewahan, dan teknologi daripada orang-orang lain sebelum kita. Kita membuat iri raja-raja kuno: Kita dapat melakukan perjalanan ke seluruh dunia dalam hitungan jam, pesan teks dan email kita tersebar di sekitar surat dan utusan mereka. Kita memiliki kasur, AC, tungku, daging pada sebagian besar makanan, coklat sebagai makanan penutup sederhana, sikat gigi dan deodoran, dokter gigi dan rumah sakit, morfin dan antibiotik, dan toilet. Bahkan, banyak orang di kelas bawah membawa komputer super di saku mereka. Kelaparan di sini sudah dimusnahkan. Kemiskinan kita tidak seperti kemiskinan yang pernah terjadi dalam sejarah atau kemiskinan yang diceritakan dalam Alkitab.

Allah telah memberikan banyak anugerah umum. Selain pemberian materi, Dia telah menganugerahkan kepada kita kemampuan untuk memilih gubernur kita, beribadah dengan bebas (lebih atau kurang), dan diadili di bawah sistem peradilan yang jauh lebih unggul dari kebanyakan negara, dulu sampai sekarang. Bahkan, orang Kristen biasa saat ini tidak akan dengan mudah bertukar tempat dengan bangsawan dalam satu atau dua Raja, dan bukan hanya karena kita hidup di bawah perjanjian yang lebih baik. Kita sangat makmur.

Sisi Gelap Kemakmuran

kekayaan

Akan tetapi, ada sisi gelap dari kemakmuran. Cinta akan uang adalah akar dari segala macam kejahatan (1 Timotius 6:10). Itulah sebabnya orang bijak Agur, misalnya, berdoa agar tidak menjadi kaya,

Jauhkanlah kesia-siaan dan perkataan bohong dariku;

jangan memberiku kemiskinan atau kekayaan;

berilah aku makan makanan yang menjadi bagianku.

Jangan sampai aku menjadi kenyang, lalu menyangkal-Mu dengan berkata, "Siapakah Tuhan?"

Jangan sampai aku menjadi miskin, lalu mencuri,

lalu mencemarkan nama Allahku. (Amsal 30:8–9)

Dia telah belajar dari sejarah Israel yang terus berulang: pertama-tama berkat, kemudian lupa, penyembahan berhala, disiplin dan pengasingan, pertobatan. Sejak awal, Musa memperingatkan umat tentang menjadi gemuk dan lupa:

"Hati-hatilah. Janganlah lupa akan TUHAN, Allahmu dengan tidak lupa menaati perintah, hukum, dan ketetapan yang kuberikan kepadamu hari ini. Dengan demikian, kamu makan dengan kenyang, dan kamu akan mendirikan rumah-rumah yang bagus dan menempatinya. Sapi, domba, dan kambingmu akan bertambah banyak. Begitu juga emas dan perakmu serta segala hartamu bertambah banyak jumlahnya. Janganlah kamu menjadi sombong sehingga melupakan TUHAN, Allahmu yang membawamu keluar dari negeri Mesir, tanah perbudakan." (Ulangan 8:11-14)

Kita melihat pencobaan yang sama pada bagian akhir dalam surat Rasul Yesus ketika dia menegur jemaat Laodikia yang makmur karena suam-suam kuku mereka,

"Aku tahu perbuatan-perbuatanmu, bahwa kamu tidak dingin ataupun panas. Alangkah baiknya jika kamu dingin atau panas. Jadi, karena kamu hangat, tidak panas ataupun dingin, Aku akan memuntahkanmu dari mulut-Ku. Karena kamu berkata, ‘Aku kaya, berkelimpahan, dan tidak kekurangan apa-apa,’ dan tidak tahu bahwa sesungguhnya kamu miskin, buta, dan telanjang." (Wahyu 3:15-17)

Sisi gelap dari kemakmuran adalah bisa membuat kita melupakan Allah atau bersikap meremehkan Dia.

Kenyang dengan Api

Kita menghadapi bahaya menjadi peziarah yang lembek, tidak sopan, dan berpuas diri. Kemudahan menggoda seseorang untuk mencintai kemewahan kita dan menganggap hidup radikal bagi Kristus sebagai "tidak bijaksana" dan "sembrono". Meskipun, saya kira saya lebih seperti Gandalf atau Thorin – pejuang yang bertahan di tempat tidur batu dan makanan yang sedikit, cuaca yang menggigit dan musuh bersenjata untuk misi yang mendesak – saya melihat dalam diri saya lebih seperti Bilbo sebelum petualangan daripada yang ingin saya akui. Ketika diajak untuk melakukan petualangan yang tidak pasti, saya, seperti dia, berkata dalam hati, -(Saya) benci petualangan. Hal-hal tidak nyaman yang mengganggu dan menjijikkan! Membuatmu terlambat untuk makan malam!-

Namun, semangat ini bertentangan dengan panggilan Tuhan kita. Dia telah menugaskan saya (seperti setiap orang Kristen) dalam sebuah pencarian besar – untuk memperluas kerajaan, untuk menyelamatkan jiwa-jiwa yang hilang, untuk melawan kegelapan (dan roh-roh jahat yang tersembunyi). Petualangan ini meminta saya untuk menukar sapu tangan dan kenyamanan dengan kesulitan dan salib (Lukas 9:23). Dia menugaskan saya untuk mengorbankan diri untuk memenuhi kebutuhan orang lain, mematikan apa yang duniawi dalam diri saya, menghadapi saudara-saudara yang terjerat dalam kejahatan, menganggap hidup saya lebih hina dibandingkan dengan kemuliaan-Nya, melawan keserupaan dengan dunia, daging, dan Setan, dan, jika itu terjadi, saya harus meninggalkan semuanya dan mati demi nama-Nya. Setiap hari Dia memanggil ke luar – bahkan ketika itu hanya ke seberang jalan untuk memberitakan Injil kepada tetangga saya.

Ketika Kristus datang seperti pencuri di malam hari, berapa banyak dari kita yang akan Dia temukan dalam mantel dan sandal kita, duduk di dekat api unggun, berbisik kepada diri kita sendiri, "Hai jiwaku, engkau mempunyai banyak barang yang tersimpan untuk bertahun-tahun; beristirahatlah, makan, minum, dan bersenang-senanglah!" (Lukas 12:19)? Saya tahu saya diam-diam berharap, dari waktu ke waktu, bahwa Yesus mungkin puas untuk memperkaya kehidupan Amerika. Bahwa saya tidak perlu terlambat untuk makan malam.

Dan dengan api ini, pembunuhan ganas oleh sang naga, jumlah hukuman di masa depan yang tak terhingga, kebinasaan dari tetangga yang tidak percaya Kristus, dan banyaknya jiwa yang terhilang berjatuhan dari dunia ini tanpa pernah mendengar tentang Kristus semuanya tampak sangat jauh.

Belajar Menghadapi Kelimpahan

Seberapa sering Anda mengenali, apalagi menahan, godaan yang datang dengan begitu banyak? Godaan keduniawian yang besar? Godaan untuk mencintai hidup Anda di dunia ini?

Sisi gelap dari kemakmuran adalah bisa membuat kita melupakan Allah atau bersikap meremehkan Dia.
  1. Facebook
  2. Twitter
  3. WhatsApp
  4. Telegram

Beberapa hal yang meruntuhkan kekuatan agama Kristen sepertinya berhenti di sepanjang jalan, membuat kemah di sisi sungai Yordan ini. Agar nyaman. Menjadi gemuk. Untuk terlibat dalam bisnis sekuler. Untuk menjauh dari melayani Raja dan negeri surgawi. Untuk melupakan misi, tidak lagi memiliki keberanian untuk berperang. Untuk terlalu menyukai kursi sofa dan acara televisi favorit kita.

Aplikasinya bagi kebanyakan dari kita bukanlah dengan berkemas dan pindah ke Papua Nugini (walaupun mungkin untuk beberapa). Kita tidak akan pergi ke luar negeri dan melarikan diri dari Western Shire kita. Sebaliknya, kebanyakan dari kita Allah panggil untuk hidup dengan setia dalam keadaan kita. Kita harus belajar – dan ini berlawanan dengan intuisi – bagaimana menghadapi kelimpahan.

"Aku tahu apa artinya kekurangan, dan aku juga tahu apa artinya kelimpahan. Dalam segala dan setiap keadaan, aku telah belajar rahasia hidup berkecukupan, apakah dengan kenyang atau lapar, apakah hidup banyak uang atau tidak punya uang. Aku dapat melakukan segala sesuatu melalui Dia yang memberi kekuatan kepadaku." (Filipi 4:12-13)

Kita semua dapat membayangkan menghadapi kerendahan hati dan kerinduan dan sangat membutuhkan pertolongan Tuhan. Akan tetapi, perhatikan rahasia lain apa yang perlu Paulus pelajari. Dia mempelajari rahasia menghadapi banyak hal. Dia membutuhkan bantuan pembelajaran dari pukulan keras dan tempat tidur yang empuk. Dan, dia mempelajari rahasia tentang bagaimana menjadi berlimpah tanpa membiarkan salah satu dari mereka merusaknya: dia dapat melakukan semua hal melalui Kristus yang menguatkan dia.

Kita mungkin berasumsi bahwa tidak ada bahaya di dunia yang terasa begitu aman. Jika tidak ada yang menggedor pintu dengan kasar, kita menganggap kita tidak membutuhkan kekuatan yang sama seperti orang Kristen yang miskin atau teraniaya. Kita membutuhkannya. Kita juga membutuhkan kekuatan Kristus dalam kemakmuran yang kita hadapi. Kita membutuhkan Kristus dan kekuatan-Nya untuk hidup terfokus ke surga, mempertaruhkan reputasi dan kekayaan, dan menunjukkan di negeri yang penuh kelimpahan, bahwa kita mengejar sebuah negeri yang lebih baik – negeri surgawi. (t/Jing-Jing)

Diterjemahkan dari:
Nama situs : Desiring God
URL : https://www.desiringgod.org/articles/the-dangerous-love-of-ease
Judul asli artikel : The Dangerous Love of Ease
Penulis artikel : Greg Morse